Laman

Selasa, 13 September 2011

draft, sesuatu yang terpaksa diungkap

Bismillahirahmanirahim.. 
       Draft posting gua banyak banget nih.. mulai dari giveaway yang pengen gua ikutin ampe ada beberapa masalah yang lagi pengen gua bahas, tapi tu semua ngga ada yang selesai, yang lainnya masih pending.. (galau mau di publish atau ngga -___-) , tapi posting kali ini sih pengennya singkat aja hhaha.. semoga bisa terposting dan tersampaikan dengan baik.
       Jadi begini, sampai sekarang gue masih suka kesel kalo ada orang yg bilang dan nanya begini ke gua, "No ko lo blom kartap sih?lo kan kerja udah 3taun? koq lo malah risen (resign) sih.. sayang loh jabatan lo kan udah Group Leader...", pengennya gua telen aja nih orang.

kenapa gua kesel??, kenapa gue segitu keselnya? padahalkan pertanyaannya singkat, padat, dan... menyakitkan!:P
yang jelas cuma ini yang bisa gue katakan:
  1. mau gua resign atau ngga kek, itu hak gua
  2. gue resign pasti punya alasan yg jelas dan ngga semua orang wajib tau (bukan untuk konsumsi publik- tadinya) halah -__- 
  3. mungkin beberapa hal ini (yang pernah gue tulis sebelumnya *di note FB gue-sekarang gue private* bisa mewakili kata hati gue dan ngga bikin kalian gentayangan penasaran lagi)
  4. kenapa harus gue tulis? kenapa ngga cerita aja?, yang jelas gue udah cape dan bosan!, gua bosen dan cape bgt kalo harus cerita berulang-ulang dengan orang yang berbeda-beda ditiap harinya, jadi kalo nanti ada yang nanya lagi, gue bisa jawab.. "tuh liat aja di blog gue!" -lumayankan sekalian promosi hehehe #Niaterselubung, dan mungkin ini bisa jadi sedikit clue, kenapa gue dengan bodohnya meninggalkan pekerjaan tersebut, padahal kalo boleh pamer gaji gue tiap bulan disana lebih dari Rp. 2.500.000,- loh.. tapi tanpa hari libur.. *ngga bangga* *suueer*
 lo kerjanya ngapain aja sih no?? lumayan juga gajinya (ketibang nganggur mah) baca disini *klik*daftar kerjaan gue nih*klik*  (disitu intinya, jadi tolong luangkan waktu sebentar buat baca- itupun jika kalian berkenan)
       gue tulis itu pertamakali di note Facebook gue- dulu gue blon punya blog, dan gue tau resikonya, besoknya mungkin gua bakal dimaki-maki ama BiGBoss gue mungkin juga gue langsung di pecat (hampir semua SPV -Supervisor- di tempat gue kerja masih muda dan mereka punya FB). beberapa note gue sebelumnya juga sama frontalnya dan kebanyakan sengaja gua tag-tag-in ke SPV-SPV gue, bodo amat kalo mereka mau marah!- pikir gue ketika itu. yang jelas kalo aja kalian juga baca, mungkin kalian bisa merasakan kemarahan dan kekecewaan gue lewat tulisan-tulisan gue itu.
tapi ternyata SPV gue jauh lebih bijaksana dari yang gue kira, setidaknya mereka menanggapi tulisan gue dengan sabar, dan mereka menasehati gue, tapi bukan itu yang gue harapin.. gue pengen ada perubahan seperti yang gue sampaikan.
gue emang group leader, tapi bukan berarti kerjaan gue cuma tolak pinggang sambil nyuruh-nyuruh, 
       Gue leader dan sebagai seorang pemimpin gue sadar betul beban apa yang harus gue pikul, sebuah tanggung jawab besar yang harus gue pertanggung jawabkan didepan atasan-atasan gue, yang di akhirat nanti akan ada pertanggung jawabannya pula. kalo aja kalian tau tugas gue banyaknya naujubilah. 

       Gue leader, tapi gue sangat peduli terhadap member-member gue, karena merekalah tangan dan kaki gue, oleh sebab itu kesejahteraan mereka adalah yang nomer satu (tanggung jawab yang paling berat), jadi kalo member gue teraniaya itu artinya gue sakit, member gue cape ati dan badan, apalagi gue? hampirGILA, kalo gaji gue kecil apalagi mereka? madesu (masa depan sureeem), kalu kata bang madith mah Merakbal! hahaha, miriis

       Tuh perusahaan bisa sesukses sekarang juga berkat tangan-tangan operator, tapi sayang.. pihak managemen ngga begitu ngehargain rakyat kecil (operator), mereka butuh kita tapi mereka ngga ngehargain kita, udah sistem kontrak, ngasih makan cuma sekali dan kadang sayurnya udah keburu basi.. lo pikir enak kerja kaya gitu??, yang bikin gue sedih lagi.. belakangan peraturan makin ketat, demi Quality mereka tega ngebiarin kita menahan lapar selama lebih dari 10 jam, kita ngga boleh ngantongin makanan lagi untuk istirahat yang 10 menit, tiap 2 jam sekali (kita cuma boleh minum), alhasil dari pukul 13.00 sampai dengan 20.00 kita harus menahan rasa lapar..

     Member gue badannya kurus-kurus banget, begeng dah beda ama gue yang bahenol sedari kecil #abaikan. dan tiap jam istirahat makan, mereka lebih milih buat tidur.. gue sering negur mereka tapi alasan mereka bikin gue terenyuh.. makan cuma 1 kali dan itupun ngga pernah enak, belum antriannya juga panjang banget ngalahin panjang antrian diskon produk ternama. padahal waktu yang dikasih cuma 40 menit belum lagi harus dibagi dengan shalat Dzuhur.. betapa malangnya member gue yang jumlahnya 24 orang itu.. mereka harus lari maraton turun naek tangga buat ngejar waktu, berebut antrian dengan lebih dari 500 orang operator lain.

     Meski gue masih lebih beruntung dari pada mereka, gue masih dikasih keringanan, waktu shalat bisa kapan aja.. ngga boleh bareng desek-desekan ama operator. gue masih bisa atur waktunya sesuka gue, ditiap waktu-waktu shalat. tapi apa gue sanggup berdiam diri melihat ketimpangan ini??
 dan masih banyak lagi cerita miris yang ngga bakal ada abisnya kalo gue tulis sekarang.

yang pasti gue risen(resign)karena gue udah ngga sanggup lagi nanggung beban yang ada, gue nyerah dan gue mengaku kalah, karena tanggung jawab itu makin berat gue rasa, belum lagi aturan perusahaan yang tidak memperbolehkan Operator perempuan yang masih kontrak menikah, terlebih lagi hamil, tapi member gue adalah wanita-wanita yang sudah berumur, mana mungkin gue melarang mereka untuk tidak menikah?, terakhir gue disana salah satu member gue ternyata hamil, dan itu berarti gue harus membujuk dia untuk mengundurkan diri dari pekerjaannya, tapi nanti gimana dengan biaya persalinannya?? gue #galau.. disitu sisi kemanusiaan gue di uji dan konsistensi gue sebagai grup leader juga dipertaruhkan, dan gue menyerah... gue ngga mau jadi leader yang ngga konsisten terhadap aturan perusahaan, tapi gue juga ngga mau jadi penyebab seseorang kehilangan pekerjaannya... walaupun itu karena perbuatannya sendiri, tapi coba kalian fikir? apa menikah itu salah? hamil juga salah?... trus kami(perempuan) yang cuma lulusan SMA harus bekerja dimana lagi jika semua perusahaan mempunyai kebijakan seperti itu..?--- 
akhirnya Juni 2011 gue mengundurkan diri menyusul teman-teman sesama leader gue yang lain.. 

Dua bulan setelah kepergian gue dari PT itu, hari ini muncul fenomena yg funtastis (bagi gue) hahahai, salah seorang rekan kerja gue (tp beda departemen) akhirnya memasang status yang jadi beban gue selama ini, dan dugaan gue terbukti :
Photobucket
jabatan ni orang -QA (Quality Assurance)-
Photobucket
komentator dari pihak Operator/rakyat jelata langsung meledak
Photobucket
dan gue seperti biasa, berperan sebagai kompor #eeaa...
kita harus percaya.. ngga semua atasan buruk, sebagian dari mereka mungkin sudah menjalani tugas mereka dengan baik, jadi jangan apa-apa nyalahin atasan, jangan apa-apa nyalahin presiden, mimpin 24 orang aja ngga gampang apalagi mimpin suatu negara?? ya kan *koq jadi ke presiden segala* halah #kampanyeterselubung. tapi seorang pemimpin juga jangan pernah semena-mena terhadap orang-orang yang dipimpinnya, inget, mereka itu tubuh, pemimpin adalah otak, kalo tubuh sakit, otak bisa apa tanpa tubuh??, begitu juga dengan pihak manajemen, atasan harus bisa mendristibusikan job secara tepat, tergantung bagian dan fungsinya masing-masing, jadi tolong dong pembagiannya tugasnya yang rata, jangan apa-apa dibebankan ke beberapa orang aja yang kalian anggep mampu. gajinya sama tugasnya banyakan kita fufufu (nyindir orang yang masang status diatas) jangan nampang doang deh.. kerja yang bener...wkwkwk  #curcol :P
temen-temen yang masih sekolah ataupun kuliah,  belajarnya yang bener yah.. jadilah profesional di bidang kalian masing-masing.. semoga ketika kita 'terjun kelapangan' nanti, kita bisa jadi tuan rumah di rumah (negara)  kita sendiri, semoga kita bisa bikin lapangan pekerjaan untuk teman-teman kita yang kurang beruntung, 
jadi ketika lulus.. jangan malah nyari kerja...
jadi bawahan ngga pernah ada yang enak..
percaya deh :P
#kompor



38 komentar:

uchank mengatakan...

Wah emang segitu kejamnya yah perusahaanya?
targetnya selalu diatas kemampuan karyawannya atau gimana ?

Yah sukur deh kalo emang resain pilihannya nona enno.
semoga dapat kerjaan lain yang lebih baik lagi :)
aminn.

Ladida mengatakan...

resain itu apa sih?
sama kyk resign bukan? :/
kyknya sama deh, soalnya ceritanya jadi pas, wkwkwkkk ..

jalani dan fokus sama keputusanmu kak, yg penting jgn ada kata menyesal dgn apa yg kita putuskan ;)

Saiaenno mengatakan...

@uchank: iya gitu deh.. target nya gila-gilaan woy.. :P

@ladida : sama.. pan gue orang kampung, jd bahasanya resain bukan resign :P *ngeles* iye gue ganti dah.. hahha

Euis Maharani Rachmad mengatakan...

gila ya aturan perusahaan .. -_- gaboleh nikah n hamil segala.. mungkin takut karyawan kinerjanya berkurang.. ckckckc yg ptg mguntungkan mereka aja yah sistemnya.

aniwei, kamu yg ngejlanin. km yg ngrasain suka dukanya. jadi kalo kamu bahagia, perjuangkanlah.. rejeki udh ada yg ngatur. semangaaat ya^^
(kpn2 blh dong kita diskusi soal kerja bekerja. sy pgn bisa fight spt kamu)

Fiction's World mengatakan...

wah berat banget ya kerjanya :O tapi hebat loh bisa sempet bertahan :)

baca post ini jadi inget video tentang kalau pabrik2 di Indonesia emang gg manusiawi :(

Stevanus mengatakan...

astaga... mentang2 udah resign malah ngomporin. ckckck. :p

ega primebound mengatakan...

Saya blm ngerti yg begituan...
Dan yg dari saya baca kayaknya kerjaan berat bgt
N jarang ada leader (pemimpin) yg msh memikirkan bawahannya sprti kamu

Saiaenno mengatakan...

@euis: wah..wah.. saya juga pengalamannya baru 3 tahun.. hikhik masih awam ini mah.. hehehe

boleh.. :) semoga bisa saling share yah (yg bagus2 aja)hahahai
@tiara: emang ada ya videonya??jadi penasaran saya..
@stevanus: *tiktoktiktok*.. hahahai:P
@ega: beraat bgt.. makanya sekolahnya yg bener yah.. *loh?* hehe

AJe mengatakan...

saya tau bgt pt lu, targetnya gila #adek gue disuruh lembur mulu, mana perjamnya dikit amat. keamanannya jg ampun deh, ijasah masa ampe ilang taruh loker, hanger baju juga ilang bahkan masker yg notabene bekas dipake masih saja ilang. Sumpeh saya masih enek masalah paket yg ga disampein ke adek sampai duamingguan. klo ga dipaksa lihat buku penerimanya ga bakalan tuh dikasih *lha malah curhat

Asop mengatakan...

Wow... sekilah posting-an ini tampak enteng... tapi ternyata berat. :D

Claude C Kenni mengatakan...

Wowowowow...kejamnya dunia kerjaaa >_<

Reza Pahlevi Lampoh mengatakan...

Nanti setelah tamat kuliah saya akan berpikir untuk membuka lapangan pekerjaan, biar bisa membantu teman yang lain *amin* :D

Tirta Darmantio mengatakan...

absen,, semangat ya,, ya itu gambaran dunia kerja ala guenisme heheh suka gk suka, asik gk asik lo yang rasa dan lo juga yg bisa mengambil keputusan Semangat bro O_O

Rachmad a.k.a Gorengan mengatakan...

:) semangat atuh

Annesya mengatakan...

tolong... mata saya ga ga ga kuat...

kasih paragraf doooong... beneran pengen baca blogmu sambil nyante... :3
inspirasi dunia kerja nanti...

Hana Nuraini mengatakan...

kebijakan perusahaannya horror bener, digaji gede juga kalo bebannya kek gitu mah saya juga mikir dua kali deh..

Belo Elbetawi mengatakan...

geleng2 kepala gue, kejem gitu sistem kerjanya, harus tahan lapar?? o em ji.. masiih ada aza zaman kerja rodi.. ampuunnn daaahh gue no, elo bisa tahan segitunya kerja disana.. tapi tepuk tangan buat elo akhirnya elo sadar dan ngundurin diri..

Mira Sophian mengatakan...

buseet , kalo' aku yg di situ apa nggak makin begeng ni badan , untung nya dulu aku kerja nggak kejem kayak gtu no ,alhamdulilah yah :) ,tp kasian ma opt nya .. penjajahan di perusahaan .. #miris

Celotehan three mengatakan...

Untung sudah memilih pilihan yang tepat yah, gaji gede tapi ga bahagia mh buat apa yh, kebahagiaan ga bisa dibeli pake materi. alhamdulillah sesuatu banget yah :D

Dokter Gigi Gaul mengatakan...

gw mo serius..

gw bener-bener salut sama yang namanya Enno!
banyak orang yang menganggap jadi leader atau pimpinan dan sejenisnya itu menyenangkan.
Padahal enggak!
Beban mereka lebih besar dari bawahan.

Tapi sayangnya, gak banyak leader/pimpinan yang peduli sama bawahannya. mereka seakan gag menganggap jabatan itu sebagai beban. skibatnya cuman bisa suruh sanasini teriak sana sini hanya untuk satu tujuan

Mengamankan dan Menyamankan posisinya.

gua mungkin gak bisa banyak memberi bantuan saat ini. tapi gua tahu kalo gua bisa bantu doa. Semoga semua niat tulus Enno bisa diberi balasan setimpal. Sesuai dengan kata hati, sehingga nyaman melaksanakan amanah-amanah berikutnya..

Amiin

Salam MagaHaya!
Ayo dukung ini untuk ke"WARAS"an Indonesia

DokterGigiGalau menyukai artikel ini!

[L]ain mengatakan...

yang ngejalanin kan elu, yang tau cape nya elu, yang tau kerjaan elu ya elu. Orang lain cuman tau kulitnya doang, jadi nggak bisa rasain dalemnya kaya gimana. Maklum klo komen kaya gitu. jadi klo resign, itu juga hak elu dan keputusan elu. Klo dirasa itu yang terbaik, jalanin aja.

John Terro mengatakan...

wah saya ga paham
ane belum kerja :P

Saiaenno mengatakan...

@Aje: ia bener bgt itu.. temen gua aja jualan kopi, kopinya ilang semua di loker.. hadeeh -__- mana ga boleh bawa HP kedalem.. alhasil ga da hiburan
@asop: ngangkat beras kali berat.. hahai
@keven :iya.. hikhik
@reza: amiin :)
@tirta+rachmat: yoyoi semangat!!.. :)
@annesya: udah sayang.. :) maap yaak.. :)
@hana: iya.. hikhik
@belo+mira+three: alhamdulillah yah.. *sesuatu bgt*
@doktergigigaul: terimakasih oom.. dukung saya terus! pilih no. 3 loh?? hehe :) doakan saya Oom.. :)
@[L]ain: yupyup.. :)
@john: hehehhe buat gambaran aja say.. :)

Said Arsyad mengatakan...

pengalaman kerja yang sangat mengesankan sob. jadi leader lagi.


pengalaman kerja yang sangat mengesankan sob. jadi leader lagi.

Yus Yulianto mengatakan...

wah, jarang loh orang yang berani resign.

BagiBagiBlog mengatakan...

Ck...Ck...Ck... baru tew kalo ada Perusahaan yg Semena2 gitu!!
Emang lebih baik pindah Kerja aja dr pd terus2an disitu,, malah Beban Masalahnya makin Bertambah!!
^_^
Mantaaf BGT dh ma Keputusan Mbak.. Salut!!!
Yg Penting Tetep SEMANGAD ajah!!
Hwehehe...

Rawins mengatakan...

aku juga kalo udah ga betah
ga pernah mikirin jabatan apa nominal gaji
pokoknya cabut cabut aja lah
rejeki dah ada yang atur kok
asal getol dan yakin dg kemampuan diri
kerjaan pasti bakal nyamperin...

Arif Chasan mengatakan...

pasti dapat yang lebih baik... :D

t h y a mengatakan...

yang sabar ya.
yap, nanti kalo udh lulus kuliah, saya mau ngerjain orang aja deh. bukan dikerjain. hueheahe ;D

vira mengatakan...

hii salam kenal iya dari vira .. :)
jangan lupa mapir keweb vira iya di http://www.rumahkiat.com/ vira mau berbagi pengalaman nih.:)
wah bagus juga iya blog ka2 ... ^_^ good luck iya.....

vira mengatakan...

hii salam kenal iya dari vira .. :)
jangan lupa mapir keweb vira iya di http://www.rumahkiat.com/ vira mau berbagi pengalaman nih.:)
wah bagus juga iya blog ka2 ... ^_^ good luck iya.....
SALAM BLOGER INDONESIA..:)

larejunbo mengatakan...

hua..sama denganku dulu yg mau coba resign dari kerja..tapi dengan mengikuti kata hati dan memikirkan gaji banyak tp ga nyaman mending resign aja..hehehe

semangat^.^

salam...

arr rian mengatakan...

Setelah membaca list kerjaan, memang sepertinya berat banget ya,,,

kalau mau resign ya, nggak apa2., ikuti kata hati Enno...

Selagi kita masih hidup
Allah akan nyediain rezeqi kita

izin follow

B.A.N.A. mengatakan...

saya bingung mau ngomen apa..
*masih mikir*

zone mengatakan...

gila saja itu mah.....
ya semoga resign menjadi pilihan yg baik buat enno....
:)
tetep semangat ya..

21inchs mengatakan...

wah makin keren blognya...

21inchs mengatakan...

curhatnya keren. dan itu juga perlu utk diketahui utk yg msh sekolah atau kuliah, kalo udah di dunia kerja, teori2 gak seratus persen bisa diterapin, karena ada juga sisi2 kemanusiaan yg harus dihadapi. dan saya sendiri juga menghadapi hal spt itu. mendistribusikan pekerjaan -yg berpengaruh jg ke overtime- ke karyawan dan selalu dan selalu menimbulkan kecemburuan diantara karyawan yg ada. dan sialnya -bener2 sialnya- saya juga yg sbg coordinator gak mendapatkan apa2 dr distribusi overtime (pekerjaan) itu, dan malah total gaji bawahan saya melebihi gaji saya. sumpah eneg bgt kl pas lg sendirian dan mengingat hal itu. akan tetapi kl pas lg kerja dikejar2 kerjaan hal itu menjadi terlupakan.
salut buat yg punya blog yg bs ambil sikap spt itu, mungkin krn dia perempuan kali yaaa jadi agak sensitif perasaannya.
kalo saya masih asal hajar aja, asal sesuai dgn peraturan perusahaan.

NuellubiS mengatakan...

setuju kata yus. jarang ada orang berani resign... resign artinya ga ada pesangon. hehehe

btw gw jadi mikir2 nih buat cari kerja setelah baca postingan ini. hueheheeheh..... :D

Thanks for like this :)