Laman

Kamis, 08 September 2011

kepompong bisa ngga gagal jadi kupu-kupu?? (part 2)

Sebelumnya gue mau ngucapin makasih banyak atas nasehat temen-temen semua di postingan gue kemarin, dan sampai saat ini belum ada kemajuan apapun. Tapi beberapa hari ini gue merenung, berusaha instrospeksi diri lagi dan kesimpulannya mungkin ada garis besar masalah yang selama ini selalu kami (gue&Susi) berusaha untuk menutupinya. Satu masalah yang tanpa kami sadari membuat suatu jarak diantara kami. Sejak dahulu.
sedikit #flashback aja sih..
Dari kecil kami memang hidup bersama, karena orang tua kami adalah tetangga.  walaupun rumah kami berhadapan tetapi tentu saja orang tua kami memiliki visi dan misi yang berbeda terhadap kami -anak anak nya. Susi selalu di sekolahkan di sekolah-sekolah Negri unggulan walaupun jaraknya jauh dari rumah tetapi seperti kedua orang kakaknya, dia selalu mendapatkan dukungan untuk itu. tidak seperti gue yang selalu di sekolahkan di sekolah-sekolah islam tentunya swasta dan harus dekat dengan rumah.

Susi masuk Sekolah Dasar Negri sedangkan gue? Madrasah Ibtidaiyah. Susi masuk Sekolah menengah Pertama Negri, gue? SLTPI(Pondok Pesantren pula! walaupun Modern yang artinya gue ngga harus tinggal di asrama yang disediakan) yaiyalah… letak ponpesnya ada di depan rumah gue dan ketika itu rumah kami tidak lagi berhadap-hadapan karena masing-masing orang tua kami sudah mempunyai rumah milik sendiri dan rumah kami terpisah lumayan jauh. 

ketika SMA walaupun gue sama Susi jarang bertemu tetapi kami selalu berusaha mempunyai waktu untuk saling mengunjungi satu sama lain. Ketika itu Susi berhasil lolos seleksi di SMAN favorit, sekolah yang sangat gue idamkan ketika itu dan lagi-lagi gue harus menelan pil pahit karena harus kembali bersekolah di tempat yang sama. Masih di pondok pesantren yang sama karena tentunya gue bebas dari biaya uang gedung dan beberapa biaya lain. Dan gue memilih untuk sekolah kejuruan karena rasa putus asa gue bahwa orang tua gue tidak akan mampu melanjutkan pendidikan gue kejenjang yang lebih tinggi, gue kubur dalam-dalam keinginan gue untuk bisa kuliah. 

Sejak Sekolah Dasar gue ngga pernah ikut Study tour yang di adakan sekolah, karena masa kecil gue adalah masa-masa sulit perekonomian keluarga gue. Itu sebabnya ngga ada teman yang bisa gue ingat, karena ngga ada moment-moment indah yang bisa gue kenang bersama mereka. 


Gue terbiasa hidup sederhana semenjak kecil, walaupun gue hanya di sekolahkan di tempat yang biasa dan murah, tetapi gue selalu berusaha mendapatkan peringkat diisetiap kenaikan kelas. Gue berusaha mengukir prestasi sebagai bentuk kekecewaan gue terhadap pendidikan yang jauh dari harapan dan impian gue ketika itu. 

Karena alasan biaya yang tidak mencukupi akhirnya gue tidak punya hak untuk memilih, tidak punya hak pula untuk mewujudkan  impian apapun yang ada di benak gue. 

GUE NGGA BILANG SEKOLAH SWASTA BURUK TETAPI TENTU JAUH DARI STANDAR SEKOLAH NEGERI, 

dimana saat kelas 4 SD teman-teman yang bersekolah di SDN sudah mengerti dan hafal nama-nama buah dalam bahasa inggris, sedangkan kelas 1 SMP gue dipesantren baru belajar nama-nama buah dalam bahasa inggris, bayangkan??

Betapa norak, ketinggalan dan apapun namanya gue ketika itu, karena terbiasa bersekolah di sekolah yang dekat sekali di lingkungan rumah itu artinya pikiran gue menjadi sempit dan pengalaman gue sangat sedikit. Gimana ngga?? Temen-temen gue disekolah ya tetangga gue dirumah, selebihnya anak perantauan yang tinggalnya diasrama sekolah. Blum lagi gue yang anak pingitan ngga pernah boleh main kemana-mana, seakan-akan bakalan ada yang mau gitu nyulik gue, mau ditebus pake apaan emang??.. 

Walaupun ortu ngga pernah mengijinkan gue bersekolah di skolah negri yang jauh dari rumah karena alasan biaya dan keselamatan, tetapi ortu gue bukanlah tipe ortu yang buta terhadap tekhnologi. Kelas 3 SLTP gue udah punya PC sendiri (rakitan bokap), dulu masih pake Disk yang gedenya naujubilah dan bisa dilipet, hahaha, tapi masa-masa DOS(Disk Operating Sistem) Cuma gue lewatkan disekolah. sedangkan dirumah, gue mulai diperkenalkan dengan windows, gue install kompi gue sendiri.

Entah dari mana keberanian itu muncul, disekolah akhirnya gue paling menonjol dalam pelajaran computer. Bukan, bukan karena gua pintar tetapi sekolah guelah yang terlalu jauh tertinggal dengan kemajuan tekhnologi yang begitu maju pesat. Gue jadi asisten guru computer gue, tugas gue Cuma ngebantu temen-temen gue yang pegang keyboard aja masih takut-takut seakan-akan tu benda bisa ngegigit.   Hahahaha keren deh gua <-- penting

Lama-lama gue mulai nerima kenyataan.. kenyataan bahwa akhirnya gue mampu menerima jalan hidup gue ini, dan gue mulai mengakui keberadaan gue. 

orang-orang boleh ngecap gue kampungan karena sekolah di kampung, tapi gua ngga segaptek temen-temen gua yang katanya sekolah di sekolah negri terfavorit tapi bikin akun friendster aja ngga bisa. Hahaha!. akhirnya gue bisa tertawa, menertawakan rasa iri yang seharusnya ngga pernah jadi bayang-bayang masa kecil gue. sejatinya sekolah dimanapun sama saja, semuanya tergantung kemauan dan kemampuan diri kita sendiri.

Waktu gue kelas 3 sma lagi rame-ramenya friendster ntuh.. akhirnya gue kebanjiran order bikinin email ama akun FS temen-temen gue, mendadak kantong gue jadi tebel wkwkwkwk.. uang saku gue yang Cuma Rp. 1.500/hari mendadak gue bisa ngantongin 50rb/hari, waktu itu juga gue jadi Pimred majalah sekolah  dan gue digaji tiap tu majalah terbit. gue emang komersil hahaha *bangga**dasar otak bisnis*. Gue juga nerima ketikan skripsi temen-temen kakak angkat gue dirumah. iya.. gue belajar cari duit sendiri dan pelajaran gue disekolah menengah kejuruanpun ngga sia-sia.

Emang gue akuin selama ini gue jadiin Susi patokan buat diri gue, gue pengen sepintar dia yang selalu bisa masuk di sekolah-sekolah favorit, kesempatan yang ngga pernah gue punya, tapi gue ngga pernah bermaksud menyaingi dia dan membuat persaiangan itu seperti yang ia tulis di komennya. Tidak pernah terbersit niat untuk menjatuhkan satu sama lain, gue yakin kita punya kelebihan masing-masing.. dan kita bisa saling mengisi. Kalo emang gue ada niat menyaingi lo buat apa gue cape-cape ngajarin lo internet, ngajarin lo bikin Akun FB yang akhirnya malah jadi alat perusak persahabatan kita??...

Awalnya gue ngga  terfikir kata persaingan tapi setelah gue baca ulang komentar lo gue sadar.. sekarang elo yang merasa selalu dibawah gue, mungkin itu yang bikin kita salah paham terus, masa kecil kita terulang lagi tapi kita bertukar peran. Roda selalu berputar kawan.. ngga ada yang kekal didunia ini. Gue sadar rasa iri terhadap lo dimasa kecilah yang bikin fikiran gue jadi sempit dan menjadikan gue orang yang tidak pernah bersyukur, sedangkan harusnya kita sadar.. bahwa -DIA Zat yang tiada tara selalu punya rahasia dan jalan-jalan berbeda untuk kita lalui, selalu ada hikmah, semoga lo menemukan hikmah itu untuk lo jadikan pelajaran bagi hidup lo kawan..

untuk lo sob..: gue sekarang bisa kuliah bukan untuk merebut mimpi lo, gue punya motor juga bukan untuk pamer sama lo,  tapi karena sejatinya gue emang butuh itu. gue rela ambil warna merah, sengaja biar warna putih impian lo tetep jadi target lo, untuk ngedapetin itu semua juga gue nabung mati-matian dan harus rela tertingal dari yang lain, lo liatkan?? saat temen-temen kita udah pake toga, gue baru mulai semester satu dan itu sambil jadi buruh, karena semua biaya gue tanggung sendiri, gue minta maaf selama ini ngga bisa traktir lo apapun, sering nolak ajakan nonton bareng sama lo, juga ngga pernah ngasih kado yang mahal saat lo ultah, gue ngga pernah bisa seperti temen-temen lo yang lain. Beph.. ngga ada yang bisa gue banggain dari diri gue.. ini masih awal perjalanan yang ngga tau kedepannya bakal kea gimana..  jadi ngga perlu ngerasa gue lebih dari lo, satu-satunya kelebihan yang gue punya cuma lemak! yang ngga pernah bisa gue bagi buat lo #hening
terima kasih untuk yang ngga lompat-lompat bacanya.. :D

38 komentar:

Fiction's World mengatakan...

kutipan ending-nya berasa nendang gw untuk lebih bersyukur :)
nice share, bagaimana fokus pada kekuatan ya bukan kelemahan :)
keep smiling and everything will get better on its own time :) #halah amburadul :P

Saiaenno mengatakan...

thanks Tiara udah baca curhatan gue heheh..tau ngga sih ra... gue aja nangis bacanya, dari dalem hati bgt itu.. sayang gue ngga pernah punya keberanian buat ngomong sendiri ke dia.. :'(

AJe mengatakan...

semoga susi baca postingan ini biar msalah diantara kalian bisa kelar. Kepercayaan dr msing2 pihak itukan salah satu pondasi sebuah hubungan. Mending enno ketemu susi langsung, duduk bareng sambil ngeteh lalu bicara.Terbuka sajalah biar ga ada lg masalah. Kalau toh nanti dia tetep marah ya sudahlah enno ngalah saja, yg penting udah ngomong permasalahan yg sebenernya

Belo Elbetawi mengatakan...

Saluutt buat perjuangan lo No, dan cepet sadar apa arti dari bersukyur :), jadi mau nangis gue, #butuhtissu andai gue didekat lo, pengen gue peluk lo no.. (tapi badan gue terlalu begeng ntar gue sesak napes lagi ma lemak lo) hihii.. maaf, bukan maksud mengejek, cuma pengen hibur elo no, tapi apa daya gue kaga pinter ngehibur temen.. (akh..napa gue jadi curhat)

tetep istiqomah dan semangat kawan :) lop yu coz ALLAH no.. :*

Arif Zunaidi Riu_aj mengatakan...

Salut dgn perjuanganmu. Semoga masalahnya cepet clear ya....

Mari nge-teh.....

Annesya mengatakan...

tenang aja. itu cuma minder sementara. saya juga pernah begitu sama teman saya. tapi nanti, setelah pikiran kita dan teman kita sudah mendewasa, semuanya akan baik-baik saja. jangan bingung ya, tetap raih cita-citamu, nona... ;)

Saiaenno mengatakan...

@Aje: amiin.. susah je kalo udah begini, udahlah biarin aja dia lagi pengen begitu, tp mungkin nanti bakal gue coba sob.. thx y sarannya :)
@Belo: hikhik *pelukMpokBelo**seseknapas**hampir tewas* #eh
iya.. tetep semangat.. :D makasih ya mpok
@Arif: makasih mas.. amiin :D mana tehnya?? *loh*
@Annesya: makasiiih cantik.. kata-katamu selalu mendamaikan hatiku.. :D *pelukAnnesya*

kempip mengatakan...

minal aidzin wal faidzin
mohon maaf lahir dan batin
kunjungan perdana

Nia mengatakan...

kalo ngga bisa ngomong langsung kedia...kirim aja postingan ini ke emailnya dia....biar dia tau duduk permsalahan yg sbnarnya....hmm persaingan yach ceritanya.....smoga masalahnya cpt selesai yachh

Saiaenno mengatakan...

@kempip: hadeeh -__- kaga baca tulisan diatas yak?? #pocelPakeBata SP1 hehe
@Nia: mhm.. dia mana punya imel.. tar kalo saya kirim lewat wall FBnya ngamuk2 lagi.. hikhik bingung saya mba.. :P
iya semoga cepet kelar aja deh, amiin.. :)

Tarry KittyHolic mengatakan...

Kisahnya sama kaya adeku, tp ga ada perang shbtnya hehe. Skrg adeku umur 26 br semester 4 biaya sndr lho hehe.

Tetep semangat yak

Saiaenno mengatakan...

iya mbak.. semangaat :D

John Terro mengatakan...

masa gaptek atau ga nya diukur dengan membuat akun Friendster? hahah :D
lucu juga

Irma Devi Santika mengatakan...

mantap! tulisannya ngena dan hidup.
saya ga lompat2 loh bacanya (emang pocong pke lompat segala) ehehehe..

salut sama perjuangan km, saya bangga. sebenarnya dengan merasa "kecil" km sudah membangkitkan rasa iri itu jadi semangat, jarang loh ada orang yg kyk gini. hidup itu perjuangan. kualitas sukses orang ga diukur dari dimana ia sekolah, tp gimana cara ia belajar, gimana cara ia melanjutkan hidup.

semoga susi tau apa yg sebenarnya. ga ada salah faham lagi. kepompong bisa gagal jadi kupu2 saat dia ga kuat menghadapi lingkungan disekitarnya :)

HADHARA RIZKA mengatakan...

semua jempol yang ada aku kasih untuk kamu... cerita anda sunggung menggugah, dengan gaya bahasa merendah dan sudah layak dalam ilmu menulis, yang paling saya suka dari cerita anda adalah bahwa anda adalah orang yang sabar, hehe... mengenai di sekolah anda sebagai siswa yang menjadi asisten guru komputer menarik lo, capa tau ada kesempatan belejar sama kamu juga nie... hehe

Saiaenno mengatakan...

@john terro: itu cuma bahasa gampang nya aja kan?? kalo bikin akun yang sederhana aja ngga bisa gimana sama ilmu yang lain, begitu bang maksud saya :D, makanya bacanya jgn lompat2 ya, cape,
terimakasih hehe *kesel*
@Irma:terima kasih cantik bacanya ngga lompat2 percaya deh hehe.. :D
itu juga yang saya harapkan, saya cuma belajar gmn caranya agar hidup ini lebih bermakna lagi :D semoga aja susi tau ya.. amin
@Hadhara: hahaha makasih jempolnya.. yah kan saya udah bilang, sekolah saya itu ketinggalan jaman bgt, kalo dibandingin sekolah lain mah saya masih kalah pinter kemana-mana hikhik T_T

Insan Robbani mengatakan...

Saya tertarik untuk mengulas yang ini:

"dimana saat kelas 4 SD teman-teman yang bersekolah di SDN sudah mengerti dan hafal nama-nama buah dalam bahasa inggris, sedangkan kelas 1 SMP gue dipesantren baru belajar nama-nama buah dalam bahasa inggris, bayangkan??

coba bandingkan dengan kalimat dibawah ini:

"dimana saat kelas 4 SD teman-teman yang dipesantren sudah mengerti dan hafal Juz Amma, sedangkan mereka kelas 1 SMP Favorit baru belajar alif, bak tsa'...dll, bayangkan??

kira2 keren yang mana...??

terbukti belajar bisa dimana aja, medianya sangat banyak, bisa melalui buku, mendengar, melihat dsb, ketika kita mau merubah mainside dan ada kemauan utk berkembang, maka Allah Ta'ala akan menunjukkan jalan keluarnya..

Alhamdulillah mbak Enno bisa mendapatkan berbagai keunggulan skill karena do'a, semangat dan kemauan..., semoga Sukses

TUKANG CoLoNG mengatakan...

salut dengan perjuanganmu... jangan kecil hati ya, buktinya sekarang kamu udah lumayan sukses kan dan punay banyak temen khususnya dari blog :)

untuk ama susi, moga hubungan kalian membaik. tuhan maha melihat :)

Dokter Gigi Gagal mengatakan...

DokterGigiGagal menyukai postingan ini! :D

Enno, elu gak butuh nasehat..elu udah cukup dewasa buat nentuin mana yang baek dan mana yang bener [kagak ada yang salah di dunia ini]

KAdang sulit buat menjelaskan maaph, dalam bentuk apapun. yang penting sekarang kan udah diniatin, soal dia mau "tau" atau enggak ya tinggal nunggu waktu aja.
Semua orang punya kisahnya masing-masing. kekurangan dan kelebihan. tapi kekurangan itu untuk dijadikan cambuk [ouch] supaya kita dapat menambah kekurangan tersebut. dan kesalahan menempa kita agar dapat menjadi orang yang lebih baik dan benar!

Amin..

Saiaenno mengatakan...

@insan Robbani: heheheh like this mas.. :D

iya yah.. *makanya saya cetak tulisannya kecil-kecil* hehehe
tapi kalo dilihat dengan kebutuhan bertahan hidup didunia lebih keren yang atas mas, tapi kalo buat masuk surga ya kerenan yang bawah #eh
hehehe :D
bangga deh sekolah di pesantren :D

Saiaenno mengatakan...

@tukang colong: baik Bli.. saya akan berusaha lebih baik lagi.. :D
amiin..

@Doktergigigaul: itu kenapa jd doktergigigagal sih?? ngga lucu ah #gaterima

hehehe makasih banyak OOm untuk nasehat serta motifasi dan comen2 membangun lainnya.. :D
*timpuk pake nastar* :P

Adittya Regas mengatakan...

ada yang punya tisu (T___T)

ASPeMusik mengatakan...

Assalamualaikum wr wb
maaf saya belum full baca artikelnya, karena saya sangat tertarik dengan hadist headline diatas posting.. salam kenal ya.. syukron

Yus Yulianto mengatakan...

wah, gimana ya.
semoga semua impian dan cita-cita segera tercapai deh, dan tetep semangat. :)

Penghuni 60 mengatakan...

agak terharu jg membacanya.
yg penting km hrs punya keyakinan, emang menumbuhkan rasa keberanian itu teramat sulit. gak segampang membalik telapak tangan.

tp kalo gak dilakukan skrg, mau nunggu kpn lg? apakah nunggu dunia kiamat dulu?

jgn ah... ungkapkanlah dgn penuh rasa keberanian...soal hasil, gak usah dipikirin.

Mira Sophian mengatakan...

terharu no :( , tetp semangat ya no ,jujur aku nggak bisa komen2 apa2 lagi ,,tapi aku berharap kamu bisa nyumbangin lemak kamu ke aku .. #plaaks ,,cemail yah no :)

uchank mengatakan...

Bener-bener curhatan deh nona enno ini.

semangat yah nona enno.
ganbatte buat impian2 lo :)

Said Arsyad mengatakan...

perjalanan hidup lo begitu menantang sob, kalo boleh dikata lo bener2 anak bangsa yg diharapkan negeri ini. gue aja yg cowok, belum bisa melakukan apa yg pernah lo lakuin. tapi gue saranin, jangan lantas lo merasa bangga akan semua yg telah kau raih. sebisa mungkin gali terus kemampuanmu sampai maksimal. dan tetap semangat sob.


perjalanan hidup lo begitu menantang sob, kalo boleh dikata lo bener2 anak bangsa yg diharapkan negeri ini. gue aja yg cowok, belum bisa melakukan apa yg pernah lo lakuin. tapi gue saranin, jangan lantas lo merasa bangga akan semua yg telah kau raih. sebisa mungkin gali terus kemampuanmu sampai maksimal. dan tetap semangat sob.

Saiaenno mengatakan...

@AdityaRegas: cup..cup.. sayang.. :)
@aspemusik: waalaikumsalam.. untuk mengingatkan sesama :)
@yus yulianto: Amiin.. :)
@penghuni 60: nanti akan saya coba.. terima kasih atas sarannya kawan.. :)
@mira: makasih yah sayang.. :) tetep semangat yah.. :)
@uchank: terima kasiih.. :) ganbatte yoo..
@Said Arsyad: terima kasih sudah diingatkan.. saya akan berusaha terus.. doakan ya.. :)

[L]ain mengatakan...

nah git dong.
Salut...salut....
semoga gua bisa jadi pribadi yang kaya lu, tegar dan pantang menyerah~
bagi semangatnya dong, jangan bagi lemak

Saiaenno mengatakan...

[L]ain: koq gue ngga bisa dateng ke blog lo ya?? komen juga problem loading page mulu.. knp sii??hikhik

ayo nyalain blututnya...!! tar gue blututin semangat 45 gue.. hehheheh :P

Euis Maharani Rachmad mengatakan...

wow.. speechless bacanya no.
tapi realy.., bener2 dalem deh curhatannya.
:')

hmm.. saya sih berharap yang terbaik aja buat kamu. sayang dong sahabatan udah lama..
:((

Andaka Pramadya mengatakan...

inilah postingan pertama yang pernah saya baca yang benar-benar bisa membuka esensi sebenarnya dari persahabatan. Sebuah keterbukaan.

Aku salut sama mbak enno, bisa jadi 'seseorang' dari ulat bulu yang buruk rupa dan kemudian jd kepompong yg ala kadarnya tapi sekarang bisa jadi kupu-kupu yang lebih cantik dari yang lain yang notabene masa ulat dan kepompong mereka cemerlang.
Semua karena perjalanan hidup, asam garam, terjal bebatuan kehidupan yang udah ngebentuk pribadi mbak enno jd 'seseorang' seperti ini.

Jujur, ini postingan BUAGUS BANGET! KaLo boleh vote, aye kasih 5stars dan aneh kasih cendol deh mbaaaakkkkk :Dinilah postingan pertama yang pernah saya baca yang benar-benar bisa membuka esensi sebenarnya dari persahabatan. Sebuah keterbukaan.

Aku salut sama mbak enno, bisa jadi 'seseorang' dari ulat bulu yang buruk rupa dan kemudian jd kepompong yg ala kadarnya tapi sekarang bisa jadi kupu-kupu yang lebih cantik dari yang lain yang notabene masa ulat dan kepompong mereka cemerlang.
Semua karena perjalanan hidup, asam garam, terjal bebatuan kehidupan yang udah ngebentuk pribadi mbak enno jd 'seseorang' seperti ini.

Jujur, ini postingan BUAGUS BANGET! KaLo boleh vote, aye kasih 5stars dan aneh kasih cendol deh mbaaaakkkkk :D

Saiaenno mengatakan...

@andaka: *pelukandaka* Alhamdulillah ya.. sapa tau ada ulet bulu buruk lupa lain diluar sana, mungkin bisa terhibur dgn cerita ini, makasii buat cendolnya.. hehehe *tolongpeganginsaya**brasapengenterbang*

Saiaenno mengatakan...

@euis: saya bingung mulu ini.. hikhik ngga tau pengennya apa.. :(

Asop mengatakan...

Wow. Hebat. Saya baca ini cuma manggut-manggut aja. :)

Nggak lupa, nikmati aja hidup ini. ;)

Alvi Syahrin mengatakan...

Mungkin kalo saya cewek, saya bakal nangis bacanya.
:(
Kalau 'uang' udah masuk dalam persahabatan, itu artinya persahabatan udh nyaris runtuh. :(

YOGYAKARTA mengatakan...

wow this really good blog content
visit : http://uii.ac.id

Thanks for like this :)