Laman

Jumat, 07 Oktober 2011

Curhatan cabul rada ngawur


gambar dari sini
Kadang kita mengalami kejutan-kejutan kecil dalam hidup. Sesuatu hal yang tidak pernah terbayangkan sebelumnya, sesuatu yang tidak pernah diduga bahkan tidak pernah terbersit atau terlintas sedikitpun dalam fikiran kita dan ketika tiba-tiba hal itu terjadi pada diri kita apakah kita siap mengalaminya?
Sesuatu yang mengejutkan kadang menyenangkan tapi tidak jarang pula menimbulkan duka.
Seperti saat kita mengalami jatuh cinta, jatuh cinta itu selalu mengejutkan, setidaknya bagi gue. saat tiba-tiba lo ngerasa begitu menyayangi seseorang, ketika tiba-tiba lo ingin selalu berada dekat dengan orang itu, saat dimana lo bakal ngerasa ngga mau kehilangan dia, dan segalanya bakal berjalan begitu tiba-tiba.
gambar dari sini
Dua pekan yang lalu secara tiba-tiba pula salah seorang tetangga gue lebih tepatnya nyokap dari temen sebaya gue meninggal... ceritanya Almarhumah tadinya lagi siap-siap mau berangkat ratiban ke tempat tetangga lain bersama anak-anaknya, ketika sudah di tengah perjalanan almarhumah teringat ke saputangannya yang tertinggal dirumah, akhirnya mereka memutuskan untuk kembali lagi kerumah mengambil sapu tangan itu. tetapi ketika sampai dirumah tiba-tiba beliau merasa kepalanya pusing dan tiba-tiba jatuh lemas dan dalam seketika nafasnya sudah tiada... innalillahiwainnailahirajiun... ketika gue melayat baru kali ini gue melihat wajah beliau begitu berseri.. bibirnya menyunggingkan senyum.. subhanallah... Almarhumah memang terkenal sebagai seorang yang taat dalam beribadah dan baik terhadap semua orang. Semoga Almarhumah diberi tempat yang paling layak disisi-NYA dan keluarga yang ditinggalkan selalu diberi ketabahan. Amin...
Seperti hari ini, tiba-tiba gue ngga mau lagi berangkat atau pulang bareng seorang temen gue. beberapa hari belakangan gue nebeng sama dia. Pulang pergi ke kampus GRATIS. Padahal gue masih nganggur, padahal dia udah begitu baiknya menawarkan tumpangan, tapi gue malah memilih untuk pulang sendiri. Naik angkutan umum yang ongkosnya lumayan mahal dan dengan waktu tempuh yang lumayan lama. Sepanjang perjalanan hidup gue, gue terbiasa melihat dan memikirkan sesuatu  bukan hanya satu langkah kedepan melainkan dua sampai dua belas langkah kedepan. Gue selalu over hati-hati dan gue terbiasa memikirkan sesuatu secara matang. Itu membuat gue begitu khawatir saat melihat kebiasaan temen gue yang selalu bawa motor sambil SMS-an. Dijalan gue pernah menegur dia beberapa kali, bahkan sindiran haluspun juga pernah gue lontarkan secara tertulis. tapi ngga tau denger apa ngga besoknya masih begitu lagi, dan begitu lagi sampai hari-hari berikutnya. Mungkin itu udah jadi kebiasaan dia kali ya. makanya gue lebih milih jalan amannya aja. Disinikan posisinya gue yang nebeng, jadi gue mau ngga mau harus ngikutin cara dia dan gue juga ngga ada hak untuk ngatur-ngatur dia. Tapi kalo gue tetep nebeng sama dia dengan habbitnya itu, gue ngerasa keselamatan jiwa gue ngga terjamin. Emang sih udah ngga perlu di ragukan lagi cara dia mengendarai sepeda motornya, tapi yang namanya musibah siapa yang bisa nebak kapan datengnya? Dan gue lebih memilih untuk ngga menantang maut. Gue ambil jalan amannya aja walau mahal sekarang, ketibang lebih mahal nantinya. 

Beberapa kejutan mulai bermunculan juga dikampus, pertama yang kemarin itu, gue satu kelas bahkan satu kelompok tugas disalah satu mata kuliah dengan seseorang musuh ‘teman’ dimasa lalu. Tapi itu ngga lebih mengejutkan dari penampakan Dosen yang satu ini. Di pertemuan pertama ‘Bapak yang terhormat’ ini datang terlambat lebih dari 30 menit, alhasil mata kuliahpun tidak selesai kami terima pada hari itu. Beliau beralasan sedang menjalankan tugasnya sebagai seseorang yang menjadi perantara investor asing yang mau menginvestasikan sejumlah dana… bla-bla-bla #abaikan. Intinya, beliau datang terlambat karena alasan pekerjaan. Karena kelas yang gue ikuti adalah kelas sore-malam (kelas karyawan) alhasil sebagian dari kamipun terbiasa datang terlambat karena jam masuk kuliah bertepatan dengan jam keluar kantor. Setidaknya butuh lebih dari setengah jam perjalanan menuju ke kampus. Ditambah lagi kelas gue berada di lantai lima dan tidak ada lift. Bayangkan betapa lelahnya kami dengan rutinitas ini. Benar itu memang resiko yang harus kami hadapi. Tetapi gue rasa kondisi yang gue dan teman-teman jalani ini adalah kondisi yang tidak biasa dimana cara menangani kamipun seharusnya tidak disamaratakan dengan mahasiswa yang kuliah di kelas reguler, dimana kegiatan sebagian bahkan mungkin mereka semua hanya  kuliah saja, tidak nyambi seperti kami.  Tetapi Bapak Dosen yang terhormat ini tetap saja memberikan peraturan yang dibuatnya sendiri, batas toleransi keterlambatan hanya sampai 30 menit, tetapi jika kami memiliki surat keterangan dari perusahaan yang mencantumkan jam masuk dan keluar kerja maka kami akan mendapatkan tambahan batas toleransi lagi selama 20 menit, itu artinya kami diperbolehkan untuk terlambat 50 menit. 

Kalo ngikutin cara berfikir kebanyakan manusia sih pasti gue pengennya ngomong ‘tapi..’, ‘tapi pak’, ‘tapikan..’,  ‘tapi tapi tapi’ alias melancarkan jurus membela diri lagi hahahah. Dosen yang lain masih mau koq ngabsen mahasiswa yang datang terlambat lebih dari satu jam, bahkan mahasiswa yang datang 10 menit sebelum pulangpun masih bisa dapet absen. tapi emang gue kuliah cuma buat ngejar absen doang apa?? mhm.. kalo dipikir-pikir bener juga sih tu peraturan.. ujung-ujungnya balik lagi kepertanyaan, sapa yang butuh kuliah? mahasiswa atau Dosennya?--- kena deh!.

Satu-satunya yang ngga gue ngerti dari Bapak dosen yang terhormat ini adalah kebiasaannya pamer kerjaan dia yang buanyak itu. Beliau selalu berbicara seperti ini terutama dipertemuan pertama dan kedua kami, entah sadar atau tidak, beliau mengucapkan kalimat ini dengan berulang-ulang (entah berapa kali):  
“ saya adalah seorang personalia di sebuah perusahaan bla bla bla. Saya seorang owner sekaligus manager di perusahaan saya sendiri yang berdiri di bidang bla bla bla, saya juga tidak hanya mengajar di kampus ini saja melainkan di beberapa kampus yang lain. Saya juga seorang broker bla bla bla, pekerjaan saya lebih banyak dari pada kalian, letak kantor saya lebih jauh dari letak kantor kalian, tetapi saya bisa datang tepat waktu, kenapa kalian tidak?? ”
gambar dari sini
*gubrak* *MojokDibelakangKelas* *MerenungiNasib*
kadang gue pengen teriak begini:
Bikin gue iri aja lo PAK!!!!
dan emang iya gue akuin rasa sebel gua terhadap ntu dosen mungkin adalah refleksi dari rasa iri gua terhadap dia, dan gua kagum sih sebenernya, beliau masih muda tapi udah bisa sesukses itu. kapan ya gua bisa kaya dia? dan harusnya juga gua ngga heran kalo dia suka membangga-banggakan dirinya sendiri..
Photobucket
wahaha :P
Photobucket
mungin yang salah bukan cuma dosennya,
tapi dari sudut pandang mahasiswanya juga

Dipertemuan ketiga kami, kalimat pembuka matkul cabul (Character Building) beliau sedikit mengejutkan gue, katanya sih ada yang ngelaporin dia pake surat pernyataan ke bagian Administrasi soal peraturan yang dibuatnya itu. Gue acungin jempol dah buat temen gue yang udah cukup berani bertindak demikian, ntu lebih terhormat di banding cuma bikin rusuh dikelas. talk less do more aja deh sekarang, jangan talk less eat more.. wakakaka, kalo lo ngga suka ngomong dong! jangan cuma ngebacot dan bikin rusuh dikelas bikin suasana ngga kondusif, yang bayaran bukan cuma lo elo pada.. gue ama sebagian mahasiswa lain juga.  tapi gua juga ngga mao ambil pusing dengan peraturan yang ada selagi gue masih bisa ngakalinnya. masih banyak jalan menuju roma, begitu juga dengan masih banyak jalan menuju nilai A, masih banyak pintu kelas lain yang terbuka, masih banyak bangku yang bisa di tempatin, masih ada absen jalan, kalopun dapet nilai B di matkul ini juga bukan berarti dunia lo jadi kiamat kan?? kalo pun dosennya bukan dia juga blom tentu kita pasti dapet nilai A, yang belum terjadi ngga usah terlalu dipikirin lah, jangan ngotorin hati dengan berburuk sangka, ngedumel boleh asal jangan kedengeran dosennya.. wkwkwk #abaikan.

oiya kata uwak haji orang yang Riya dan suka Takkabur ntu masup neraka loh pak..
semoga Bapak bisa lekas berdamai dengan teman-teman saya.. Amiiiin---
yang udah baca nyesel ntu... ga seperti yg diharapkan ye.. hahahah

12 komentar:

Claude C Kenni mengatakan...

Begitulah dunia kuliah. Dosen macem2, masing2 punya peraturan sendiri, hahaha...

Dokter Gigi Gaul mengatakan...

ini mah bukan CaBul..tapi ChaBul no..jangan bikin gua ngerok dong.. [ngelamun jorok].. :D

Saiaenno mengatakan...

@kenni : siiip hoho :P
@Dokter Gigi Gaul: wahahaha itu dia tujuan saya.. hahaha :P

Belo Elbetawi mengatakan...

gue kira elo kena pencabulan No.. soalnye awal cerita pan elo dianter ma temen lo..hihii *sorii niih jadi salah kaprah* :P

dosennye jitak aje bu..

Asop mengatakan...

Jiaaaah enak banget yak telat sejam masih dapet absen. >.<'
Lha di kampus saya kalo dosen udah masuk kelas dan kita telat, gak boleh masuk kelas.

SAya sih sepakat2 aja dengan perkataan si dosen yang tampak seperti membangga-banggakan pekerjaannya. Oke mungkin menjengkelkan. :D
Inti yang harusnya diperhatikan adalah, "dia banyak kerjaan tapi masih bisa tepat waktu. Mengapa mahasiswanya gak bisa datang tepat waktu?" :D

Saiaenno mengatakan...

@belo: hahaha sudah saya setting biar salah paham.. wkwkwk
@asop..: itu juga yang ingin saya sampaikan disini.. :) tapi dasar yang nulis lagi ngawur jd kemana-mana dah.. rada mabok juga sii kalo ngedenger dosen ngomongnya begitu mulu diulang-ulang..

saryadinilan mengatakan...

cabul bener dah,love,peace and gaul.

Irvina mengatakan...

jiahahahaha, dosennye pamer gela wkwkwk. kagak asik bener! sabar ya mbak :D

oomguru mengatakan...

datang kesini.. tapi cuman baca setengah.
hwehehee..

Saiaenno mengatakan...

@syairadinilan: hahahah pasti ga baca mpe abis :P
@irvina: embeer.. :)
@oomguru: #senggolKeJurang!

Reza Kojack mengatakan...

saya tahu tuh yg melaporkan siapa hahahaha ....

Saiaenno mengatakan...

@Reza: paling-paling juga elo kan?? hahaha lo kan yg paling frontal... :P dan lo juga pernah jd korbannya dia.. hahahha *nebak*

Thanks for like this :)